Ikutle Kalo Agak-agak Ngkome Ghajin Membacenye

Cakap Le Ape Ngkome Nak Cakap Asey Jangan Mencarut Udah Le


ShoutMix chat widget
Related Posts with Thumbnails

Thursday, July 9, 2009

Luahan Hati Seorang Azhari

Posted by The Pamiesz® | Thursday, July 9, 2009 | Category: |

BAGAIKAN BARU SEMALAM AKU MERASAKAN

kaki yang hina ini kujejakkan
ke bumi yang penuh keberkatan
bumi yang penuh kemuliaan

bumi para anbiya wal auliya
bumi para fuqaha wal ulama
bumi para fujjar wal kuffar
bumi kinanah yang subur lagi mekar
bumi yang mengalir padanya nil
bumi yang namanya terpanggil
dalam Quranil Karim Kitab Al-Tanzil

kota fustat yang penuh sejarahnya
kota seribu menara yang amat ketara
menyaksikan kehidupan yang berbeza
menyaksikan kesesakan yang tiada tara
menyaksikan lainnya adat dan budaya
menyaksikan kesabaran diduga
menyaksikan semua
ya semuanya

terkebil-kebil mata ini
memerhati kekanan kekiri
mengagumi kekuasaan Ilahi
yang mencampakkan diri ini
ke bumi Qiblatil Ilmi

berdegup-degup dada yang kosong
bergetar-getar jiwa yang lopong
berputar-putar minda yang berkelubung
apakah semua ini?

mak kata semua ini kesabaran
abah kata semua ini pelajaran
ustaz kata semua ini pengalaman
Nabi kata semua ini keberkatan
Allah kata semua ini keredhaan

aku kata?
aku kata ini ujian
aku ingat ini dugaan
aku sebut ini kehidupan

BAGAIKAN BARU SEMALAM AKU MERASAKAN

aku merangkak-rangkak
aku bertatih-tatih
aku berdiri
aku berjalan
aku berlari

lalu aku terjatuh
dan cedera

kembali aku merangkak-rangkak
mencuba untuk berjalan
mencuba untuk berlari
dan terus berlari

berlari mengejar mereka
yang sudahpun jauh di puncak gunung
sedangkan aku disini
bagaikan berlari
namun masih bertongkat berdiri
di telapak kaki sendiri

ya memang benar
kelmarin aku masih dalam kejahilan
semalam aku masih dalam ketidaktahuan

akan tetapi

aku tidak mahu hari sekarang
dan masaku yang akan datang
terus ditenggelami kebodohan
terus dibanjiri kedegilan
terus disaliri kejahilan

Allah itu Maha Kuasa
Memberi Taufiq kepada sesiapa
yang dikehendaki oleh-Nya

Alhamdulillah syukru lillah
aku bertahmid memuji Ilah
Tuhan yang memberikanku hidayah
agar hidup sentiasa tak goyah
namun jiwa terkadang lemah
semangat datang dan pergi setelah
dugaan menjengah berganti sudah
namun hati sering bertitah
sabar-sabarlah dan tempuhilah

SEMALAM YANG KU RASAKAN ITU BUKANLAH HANYA SEMALAM

IANYA KEKAL DALAM LUBUK HATI YANG DALAM

hari ini
jam ini
saat ini
ketika ini

semalam yang kurasakan bernyawa
masih terus bernafas
kaki yang sama menjejakkan diri
di bumi bertuah ini
satu ketika dahulu
masih berdenyut2 kencang kini
kaki yang hina ini juga
masih tetap hina
setelah bermukim sekian ketika
perlembahan nil saksi segalanya

mengapa hati
tak pernah sunyi
dari berperasaan begini

mengapa jiwa
tak pernah leka
dari berprasangka

mengapa manusia
tak pernah merasa
cukup dengan apa yang ada

manusia memang tamak
segunung emas cukupnya tak
tamakkan dunia celaka kelak

hari ini
jam ini
saat ini
ketika ini

aku bersyukur
dengan jutaan kesyukuran
syukur yang tak ternilai
kerana diberi peluang
kerana dianugerahi kekuatan
kerana dikurniakan keinginan

duduk sebentar dan menadah telinga
bangun sebentar dan bertanya
berkerut-kerut dahi menerima
berlaut-laut hati menimba
ilmu Allah yang duduknya didada
para ulama Al-Azhar yang mulia
walaupun cuma seketika

mengapa hati tak mahu tenang
mengapa jiwa tak mahu hilang
dari pandangan ulama terbilang

dada yang kosong masih lagi kosong
rohani yang leper masih lagi leper
kaki yang hina masih lagi hina
dada yang tak terisi
masih lagi berbaki tempat kosong
untuk disumbatkan selaut harapan
untuk diselaputkan segunung impian

ya aku memang jahil
sebagai seorang jahil
aku memang tamak
tamakkan nil yang penuh ilmu Allah
sesekali tidak aku ingin berpisah
daripada sebaik-baik nikmat
menuntut ilmu Allah disini

menghilangkan kebodohan
mencampakkan ketidaktahuan
memusnahkan ketidakretian
dipandu syuyukh terjulang
dipimpin masyayikh terbilang
mencontohi Sayyidul Basyar sebaik pejuang
mengikut jalan-Nya yang paling Agung

namun apakan daya
perancangan Allah itu Maha Sempurna
birrul walidain niat utama

aku datang kerana mereka
di suatu ketika
mengizinkanku mengucup tangan mereka
melafazkan selamat pada mereka
memohon mendoakan anak mereka
membawa pulang pelindung diri dari neraka

aku pulang juga kerana mereka
keredhaan Allah itu letaknya pada mereka
masakan aku mengingkari mereka
masakan aku mengabaikan kerinduan mereka
aku juga merindui mereka
juga mendambakan wajah suci mereka
bagi menghilangkan kerinduan dijiwa
nantikanlah anakmu ini wahai ibu dan bapa
nantikanlah daku wahai kedua
penyejuk hati pengubat lara

hari ini
jam ini
saat ini
ketika ini

jiwa ini penuh dengan kesayuan
hati ini penuh dengan harapan
dada ini sarat dengan keinginan

agar suatu hari nanti

AKU DAPAT KEMBALI
duduk bersama naungan para malaikat
didalam halaqah ilmu al-atrak dan al-mugharabah

AKU DAPAT KEMBALI
merasakan nikmatnya mendengar kalam syeikh
menuturkan doa yang didengari dua telinga
"fatahallahu alaik"
"zadakallah"

AKU DAPAT KEMBALI
melihat gelagat manusia mesir
yang kasar namun tak berdendam
yang menyakitkan hati namun melucukan
yang cepat marahnya lalu cepat sejuknya
yang sedap tokmiah dan fulnya
yang lazat kusyari dan toginnya
yang menyelerakan torob dan kuftahnya
yang memancut didinding dan bucunya
yang sepantas buraq pemanduan kenderaannya
yang sekerap zikir kalimah 'bukrah'nya

AKU DAPAT KEMBALI
menyambung pengajianku di bumi kinanah
meneruskan perjuanganku di sini
di bumi yang penuh barakah ini
dengan izin-Nya insyaAllah

Ya Allah Ya Tuhanku
Tuhan sekalian yang cair dan beku
aku berdoa kepada-Mu
agar memperkenankan segala harapanku
dan mengabulkan segala doaku
sesunguhnya hanyalah Engkau Tuhanku
yang memahami isi hatiku

selawat dan salam keatas Nabiku
penghulu segala Nabi terdahulu
hanya inilah luahan hatiku
salah dan silap ampunkanlah daku

Ya Allah ampunkanlah dosa para syuyukhku
samada yang terkemudian atau yang terdahulu
berkatilah dan rahmatilah para masyayikhku
kepada semua sahabat-sahabatku
doakanlah yang terbaik buat diriku

jazakumullah khairan jaza


Nukilan dari hati:

Muhammad Fahmi Bin Mohamed Amin
Rumah Pahang B103
Hayyu Asyir
Kaherah

Al-Azhar Al-Syarif senantiasa dihati

Currently have 10 Kata Komenan:

  1. sungguh puitis dan penoh makne~

  2. sungguh puitis dan penoh makne~

  3. kali pertama membaca puisi yg begini panjang..hehehe..

    tahniah..luahan yg tulus dr hati..aku dapat rasakan aura dia..

    semoga terus thabat..

  4. mantop betul..bkn takat merapu ilmiah pnjng..buat sajak pon dh jd cerpen..hebat sggh kamo..

  5. sangat suke ngn nukilan ini...sungguh mendalam maksudnya...semoga ustad pamie sentiasa di dalam keberkatan-Nya

  6. salam..

    al-baqarah:256
    pujukan daripada al-Khaliq..

  7. aminn ya rabbal alamin
    uhuhuhu...
    terharunya

  8. terima kasih semua.. saya pun turut terharu dengan diri saya seniri.. huhuhu..

  9. sampai ati ko pamie tinggalkan aku dah.. T__T

  10. kalau pamie hantar kat paper mau tangkap leleh org yg baca =)


Leave a Reply

There was an error in this gadget